Sains-Inreligion

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Sebuah SMS Yang Dinilai Fitnah oleh Seorang Presiden

Posted by agorsiloku pada Juni 3, 2011

Media massa elektronik, dunia maya internet, atau kertas mendapat hot news : SMS yang dinilai Fitnah yang menimpa Bapak Presiden RI.  Saya betul-betul terpana, bukan karena isi yang dinilai fitnah oleh yang merasa terganggu besar oleh isinya, yang pada awalnya saya juga tidak tahu isinya.  Namun, saantero negeri berpenduduk hampir mendekati 250 juta jiwa ini kemudian mengetahui ada Short Message Service (SMS) yang kemudian menjadi bahan gunjingan yang mengasyikkanYang luar biasa dari SMS ini yang berbiaya paling mahal juga 2000 rupiah  saja (karena dikirim dari Singapura) mampu menggerakkan perhatian anak bangsa untuk menengok : apa sih yang dinilai fitnah?.  Biaya serendah itu untuk isi yang mutunya juga tidak begitu menarik dan tidak jelas ujung pangkalnya, namun berhasil menjadikan biaya serendah itu, dan pengirimnyapun bukan orang hebat dan mungkin hanya mengaku-ngaku, namun berhasil menjadi pusat perhatian !.  Ini hebatnya sms.   Sekaligus juga menjelaskan betapa urusan menyikapi dan membantu menyebarluaskan terjadi, justru oleh pihak yang merasa terganggu.

Pusing juga, kenapa berita-berita miring yang menimpa Presiden RI ini.  Bagaimana ya, kalau yang dibahas itu SMS untuk Bapak Presiden sebagai pengaduan masyarakat untuk mendapatkan keadilan.  Berapa banyak SMS yang diterima dan dikeluhkan ke Presiden mendapatkan jawaban dari staf presiden dan ditindak lanjuti setuntas-tuntasnya.  Apakah janji Presiden untuk menyelesaikan berbagai kasus yang menjerat rakyat dan berdiri paling depan dalam menegakkan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia menjadi isu penting bagi Presiden.  Apakah tidak lebih penting bagi Presiden memastikan bahwa semua korban lumpur lapindo dan korban-korban lainnya lebih menyakiti hati Presiden dari pada menilai dan mengumumkan sms yang memburuk-burukan Beliau?.

Alangkah menggetarkan hati untuk ummatnya, ketika nafas terakhir dari Sang Jungjungan, yang diucapkan di akhir kehidupan dunianya : ummati…ummati…ummati……

 

9 Tanggapan to “Sebuah SMS Yang Dinilai Fitnah oleh Seorang Presiden”

  1. 😀

    Suka

  2. Bindung dengan negara ini. Energi habis dengan politik dan pencitraan. Fokus yang lain jadi terbengkalai

    Suka

  3. yudisidji said

    Alangkah menggetarkan hati untuk ummatnya, ketika nafas terakhir dari Sang Jungjungan, yang diucapkan di akhir kehidupan dunianya : ummati…ummati…ummati……

    hmm…mas agor….apa kabar… sambil nanya,…siapa yang mas agor maksud SANG JUNJUNGAN diatas….

    Suka

  4. Samaranji said

    Assalamu’alaikum,,,, Pak Agorsiloku

    Duh kangen banget rasanya….menunggu Pak Agor “kembali”

    Mohon maaf, jika selama berinteraksi dng @Pak Agor saya rewel
    Mohon maaf jika ada kesalahan kata saya (pasti ada lah ya…)
    Baik yang disengaja maupun tidak
    Baik secara langsung maupun tidak langsung
    Sekali lagi mohon dimaafkan.
    Terimakasihshare ilmu Pak Agor selama ini…

    Marhaban Ya Romadhon 1432 H….

    Salam Paseduluran dari Semarang
    Haris Samaranji

    Suka

  5. hehe.. ga gini ini kalo presidennya selalu ngurusin hal – hal yang “kurang” penting..

    Suka

  6. tauladany said

    Assalamualaikum pak agor… & tmen2 yg lg baca!
    perkenalkan, saya pasien baru nich…..!
    saya sedang nyesel ni pak agor… knp yah, saya koq baru tau skrang ni klo da blog sebagus ni, betapa besar ilmu & pengtahuan yg da di blog ni. sungguh maya dan dakwah!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: