Sains-Inreligion

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Umat Islam Tidak Pede dengan AQ mereka,…

Posted by agorsiloku pada Agustus 6, 2010

Menohok, berdesir rasanya hati ini ketika ada bagian komentar : “Umat Islam tidak pede dengan AQ mereka,…” yang disampaikan Vila Putih.  Ini juga karena postingan saya yang dikomentari, yang menjadi gagasan postingan setelah membaca rangkaian ajakan untuk kembali ke Al Qur’an dan Hadis, yang digagas oleh Mas Shodiq, yang dikembangkan dengan pendekatan ala konsepsi hukum terhadap korupsi.  Menggunakan metoda yang tidak pernah mau diterapkan di negeri ini untuk memberantas korupsi : Pembuktian Terbalik.

Juga diembel-embeli dengan Filsafat Mawas Diri untuk melengkapi “suasana” yang dirancang.

Kembali  ke komentar pendek itu.  Ijinkan sedikit pandangan mengulasnya.

Ya dan Tidak.

Ada dua jawaban ambigu untuk pandangan ini.  Jawaban “ya” muncul ketika sebagian dari kita memahami dengan landasan berpikir yang beragam, landasan itu kemudian dikonsepkan dalam beberapa term (pernyataan kondisi) yang telah lazim pula kita kenali bersama :

  1. Tidak ada otoritas mutlak, kecuali Nabi Muhammad  yang memahami Al Qur’an sebagai petunjuk Allah, tergantung siapa dan seterusnya.  Pandangan ini muncul dengan sejumlah pembuktian beragamnya varian pemahaman yang semuanya berlandaskan pada AQ (dan Hadis) sebagai kedua komponen petunjuk yang utuh.  Karena tidak ada otoritas mutlak, maka muncul perluasannya menjadi “relatif”, merelatifkan, dan muncul tafsir-tafsir atau penafsiran baru, mereduksi, menambah, menyempurnakan, atau merelatifisir ayat-ayat.  Pendekatan berpikir ini didukung pula oleh pemikiran kontekstual, dalam pengertian, penyesuaian terhadap kondisi jaman.  Popularitas dan dukungan pada pandangan ini juga cukup banyak, khususnya yang saya pahami muncul lingkungan yang kemudian dikenal sebagai Islam Liberal.  Salah satu yang kalau saya tidak salah ingat, konsepsi ini muncul dengan tesa-tesis orientalis, Kurzman, dan banyak lagi.
  2. Yang berikutnya, memutuskan untuk tidak ada lagi ijtihad.  Cukup sudah sampai jaman ulama-ulama yang sudah mendahului kita serta beberapa pembaharu yang diakui oleh segenap (sejumlah) ummat sebagai, memang ahlinya.  Kajian-kajian lama ini memunculkan pengertian yang dikenali pula dengan term tradisional.  Saya kurang memahami, apakah mazhab-mazhab yang lumayan banyak itu termasuk dalam kriteria ini atau tidak.
  3. Yang berikutnya, ya di tengah-tengah.  Kombinasi antara 1 dan 2.  Umumnya lebih moderat dalam menyimpulkan dalam usaha memahami.

Kita tentu dapat mengklasifikasi, mensistematisir dengan cara-cara berbeda, garis keras, moderat atau lainnya.

Jawaban “Tidak

Jawaban tidak, kami pede kok dengan AQ adalah jawaban yang juga tidak kalah banyak peminatnya.  Mengapa, karena isi dari AQ dirasakan bagi “mereka” sebagai petunjuk Allah SWT dalam bentuk wahyu yang memiliki kekokohan informasi baik yang mudah dipahami, setengah dipahami, belum dipahami, atau tidak akan pernah dipahami sehingga dan sedemikian rupa, pengusungnya akan melihat dari landasan AQ (menurut pemahamannya) kemudian melihat dunia sebagai penampakannya.  Penampakan dunia dengan segala materi di dalamnya adalah penjelas terhadap AQ.   Dengan kata lebih ekstrim, AQ menjelaskan perwujudan dunia, bukan wujud dunia lalu AQ dipahami dan dikontekskan.

Islam fundamentalis, tradisional, lebih menampakkan dirinya kepada arah pede dengan AQ.  Itu yang saya pahami.

Kita seharusnya bangga (baca : bersyukur) bahwa kita memiliki kitab yang keutuhannya terjamin, mudah dipahami, jelas rangkaiannya.  Tidak perlu lagi mencari-cari jawaban untuk ibadah, untuk melihat dunia, dan melihat ancaman kepada yang meyakininya dalam kerangka ini.  Kelompok atau penganutnya tidak memiliki keraguan untuk mengkontekskan dengan pemahaman jaman.  Fundamentalis Islam ini adalah kekokohan yang membuat penganutnya tidak ragu untuk membangun term-term logika dan pemahaman berdasarkan fundamental Islam, yaitu beriman hanya kepada Sang Pencipta yang Esa.

Menyikapi.

Menyikapi keduanya adalah grup (klasifikasi lain), melahirkan apa yang kemudian disebutkan sebagai “garis keras”, moderat, fundamental, dan lain sebagainya.  Tidak begitu penting klasifikasi, tapi juga penting karena ini juga yang kerap menjadi bahan diskusi dan tidak jarang hujat menghujat antara keduanya.  Sebagai seorang fundamentalis tanpa mazhab, saya cenderung untuk menghindari diskusi perang antara keduanya, baik dengan kata ataupun tindakan.  Mengapa?, karena rasanya saya masih mualaf di antara mereka…..

Lepas dari itu semua,  diskusi yang telah terjadi di blog sahabat nyata di dunia maya kita ini, bagaimanapun sesuatu yang berharga untuk disimak bagaimana komunikasi disampaikan secara produktif sehingga komentar bertaburan di dalamnya sehingga asyik juga ikut meramaikannya…..😀

49 Tanggapan to “Umat Islam Tidak Pede dengan AQ mereka,…”

  1. “… saya cenderung untuk menghindari diskusi perang antara keduanya, baik dengan kata ataupun tindakan.”

    Setuju. Saya juga lebih suka untuk menghindari debat kusir atau apalagi perang.
    Namun menurut saya, mereka yang suka “perang” itu bukan pede dengan Alquran, melainkan pede dengan tafsiran mereka terhadap Alquran.😦
    Saya merasa sedih menyaksikan bahwa banyak diantara umat Nabi Muhammad yang tidak lagi sungguh-sungguh beriman kepada Alquran, melainkan beriman kepada Tafsir Alquran.

    Suka

    • @Mas Shodiq Mustika
      Jawab dengan jujur kalau sampean merasa “muslim”….
      Apa diin sampean ?!

      Suka

      • agorsiloku said

        Mas Haniifa… kenapa Mas tidak tanya ke saya hayo, Diin saya apa?

        Suka

      • Kalau sayuh @Oom Agor, menjauh nggak ?!😀

        Suka

      • agorsiloku said

        nggak lah, karena saling mengingatkan antar sesama juga dianjurkan kan…., supaya menetapi dalam kesabaran…

        T: kalau Diin @Agor apa?
        J: Diin, Dien, Din, Dienul, atau apa maksud T?
        T: Diin, kan sudah jelas pertanyaannya?.
        J: Diin itu apa?
        T: bla… bla… bla…
        J: Oh itu, jadi menurut sampeyan Diin saya apa?
        T: Menurut saya bla…bla…bla…
        J: Oh itu… Tengkyu untuk penjelasannya, terimakasih.
        T: Jadi jawab sekarang juga, Diin ente itu apa?
        J: Ente itu apa….
        T: ..
        J: ..

        Suka

      • @Mas Agorsiloku
        Sayah jadi teringat seorang teman, dia adalah temannya teman sayah… belaiu bernama Duleh.

        D: Sampean tahu kalau Manusia itu Duleh.
        H: Lho apa tidak terbalik, seharusnya Duleh itu Manusia
        D: Iya sayah tahu, makanya Manusia itu Duleh.
        H: Wahh… Manusia itu banyak lho, setidaknya ada jenis Pria dan Wanita.
        D: Sayah jenis Pria, makanya Manusia itu Duleh.
        H: Wadul.. bijimana nehhh ???!
        D: Kamu Manusia tersesat.
        H: hihihi…

        Suka

      • agorsiloku said

        Tersirat dan tersurat, memang saya merasakan ada konsepsi yang dalam pemahaman saya mengarah kepada yang kurang tepat. Bisa jadi, saya keliru memahami, tapi bisa juga yang terungkap berada pada konsepsi yang menurut saya kurang tepat. Kekurangtepatan itu yang melahirkan persepsi yang “menggemaskan”.
        Jadilah saya terpancing untuk menelusuri lebih ke dalam. Perbedaan pemaknaan yang menurut saya punya implikasi lebih jauh pada pandangan ataupun cara pandang agama.
        Meskipun secara tegas pula dinyatakan tidak demikian, pada saat yang sama menjadi demikian, seperti tanya jawab D dan H di atas.
        Semoga persepsi saya keliru.

        Suka

      • @ agorsiloku
        “bisa jadi saya keliru memahami…” Itulah intinya.
        Seandainya semua umat Muhammad sebijak mas agor ini, maka mungkin saya tidak perlu “nyleneh”.
        🙂 Maaf, saya tidak menghapus komentar mas agor di blog saya, tetapi justru mengomentarinya.
        Komentar saya: http://muhshodiq.wordpress.com/2010/08/07/membaca-terjemahan-al-quran-tidak-berpahala/comment-page-1/#comment-46200

        Suka

      • @M. Shodiq Mustika
        Kelakuan sampean ini mirip Agama Syi’ah dan Agama Kristen, kalau kepepet ngeles, moderasi, pending, edit… bahkan hapus komentar… hehehe

        @Mas Agorsiloku
        Ada pertanyaan menarik untuk disimak, namun @Oom Shodiq… sekali lagi menggunkan jurus sakti tuan rumahnya sebagai Admin.:mrgreen:

        someone says:
        7 Agustus 2010 pukul 17:04

        Berarti Al-Qur’an dikhususkan untuk orang arab saja dan yang bisa bahasa arab. Padahal Al Quran bersifat universal buat siapa yang mengimaninya. Alangkah naifnya kalo kita berpendapat hanya yang bisa berbahasa arablah yang mendapat pahala, bagaimana dengan orang yang tidak menguasai bahasa arab? Apalah artinya bisa membaca Al Quran tapi tidak mengetahui arti dan maknanya.

        M Shodiq Mustika says:
        7 Agustus 2010 pukul 19:39

        @ someone
        Pertanyaan anda bagus.🙂 Pertanyaan serupa bisa diajukan mengenai shalat: mengapa (menurut MUI dan hampir semua ulama lainnya) shalat hanya boleh dilakukan dengan bahasa Arab. Semoga para ulama itu dapat menyampaikan jawaban yang “masuk akal” bagi kita.

        Jawaban dan pertanyaan yang sangat kurang ajar dari @Mas Shodiq diatas maka sayah tanggapi sbb:
        Karena sampean (M. Shodiq) tidak bisa memahami perbedaan dan persamaan secara KONTEKTUAL dari ‘ARAB dan ARABBIYIN
        selanjutnya…

        حَنِيفًا says:
        8 Agustus 2010 pukul 08:34

        Ini sayah kutip ayat Al Qur’an 26:196
        أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَـنِ الرَّجِيمِ
        بِلِسَانٍ عَرَبِىٍّ مُّبِينٍ
        Bi lisaanin ‘arabiyyim mubiin
        Mohon khotbahin sayah secara KONTEKTUAL frasa “BI” pada ayat tersebut diatas.
        Balas

        @Mas M. Konyol Mustika si jagoan ilmu kontektual:mrgreen: , silahken jawab disinih atau ditempat sampean atau diblog sayah juga boleh….

        Ditunggu lho !!

        Suka

      • @ haniifa
        Untuk berdiskusi dengan mas haniifa, cukuplah saya “bawa” mas agorsiloku. Saya tidak tahu apakah beliau “jagoan ilmu kontektual”, tetapi saya yakin bahwa sudut pandang beliau itu dekat dengan sudut pandang akhi. Itu sudah cukup. Jadi, silakan lanjutkan diskusinya dengan mas agor.

        Suka

      • eagle said

        @Saudara Shodiq
        Rasanya tidak enak kalau kita hanya menontong belaka.
        Bagaimana kalau Saudara berdiskusi dengan saya ??

        Suka

      • @Mas M Shodiq Mustika
        Kalau menurut sampean sudut pandang kami dekat, lha ngapain lagi didiskusiken…😀

        Suka

      • @ haniifa
        Sebab, pandangan kalian berbeda.
        Sudut pandang (perspektif/paradigma) itu bukanlah pandangan (pendapat). Lihat http://id.wikipedia.org/wiki/Paradigma
        Perspektif/paradigma kalian itu dekat antara lain karena karena sama-sama mendalami ilmu eksakta klasik.
        Kalau diibaratkan dalam fisika,
        mas haniifa memandang dengan paradigma Newtonian saja;
        mas agor sering memandang dengan paradigma Newtonian, tetapi terkadang menggunakan paradigma Einsteinian;
        saya sering memandang dengan paradigma Einsteinian, tetapi terkadang menggunakan paradigma Newtonian.

        Suka

      • @Mas M Shodiq Mustika
        Oke, kalau bijituh… bijimana pendapat paradigma Eisteinnian soal ini:

        أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَـنِ الرَّجِيمِ
        بِلِسَانٍ عَرَبِىٍّ مُّبِينٍ
        Bi lisaanin ‘arabiyyim mubiin (QS 26:196)

        Di tunggu lho Prof. !!

        Suka

      • @haniifa
        Hehe.. lha wong pertanyaannya saja menggunakan paradigma Newtonian, bagaimana mengharapkan jawaban yang Einsteinian?

        Newtonian tidak memperhitungkan variabel waktu, Einsteinian memperhitungkan variabel waktu.
        Kalau pertanyaan yang Einsteinian, pertanyaannya adalah seperti:
        – Amal manakah yang lebih utama bagi si A saat ini?
        – Amal manakah yang lebih utama bagi si A pada sepuluh tahun mendatang (misalnya setelah mendalami bahasa Arab)?
        – ……
        Sedangkan pertanyaan yang Newtonian adalah seperti ini:
        – Amal manakah yang paling utama?

        Suka

      • Subhanallah…
        Sebagai pengorong seharusnya beliau tahu,hal tersebut menimbulkan implikasi negatif yang sangat jauh bila ternyata keliru, baik bagi dirinya sendiri maupun bagi orang lain.

        Suka

    • Dono. said

      Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,
      mas Agor dan rekan-rekan muslim lainya,
      Apakah masih kurang percaya bahwa Alquran adalah benar-benar milik Allah?
      Dengan izin Allah, saya menceritakan pengalaman saya mengenai hal ini.
      Bismillahirahmannirahim.
      Alhamdulillahi rabbil alamin.
      Ar rahmanir rahim.
      Maliki yaumid din.
      Iyyakana’budu wa iyyaka nasta’in
      Ihdinas siratal mustaqim.
      Siratal lazina an amta ‘alaihim,gairil
      magdubi ‘alaihim wa lad dallin.
      Amin.

      Saya insyaAllah sedang duduk pada siang hari membaca Alquran, tiba2 datang cahaya mendekati saya dan mengajak saya berbicara,
      ada beberapa pertanyaan yg diajukan kepada saya,
      Dengan suara yg lemah lembut mengajukan pertanyaan:
      -milik siapa Alquran?ku jawab milik Allah.
      -siapa yg membawa turun dan kepada siapa diberikan?ku jawab, dibawa turun oleh malaikat jibril a.s dan diberikan kepada nabi muhammad s.a.w.
      -apa arti islam? ku jawab bahagia di dunia dan diakhirat.
      -mengapa Allah tidak sama dengan makhlukNYA? ku jawab segala sesuatu akan binasa kecuali Allah yg hidup untuk selama-lamanya.
      -dimanakah Allah? ku jawab dekat.
      -siapakah Allah? ku jawab hanya Allah yg tahu siapakah diriNYA.
      terakhir ucapanNYA bertakwalah padaKU.

      Alquran adalah benar firman-firman Allah dan janganlah kalian ragu-ragu.

      selamat beribadah puasa dan sebentar lagi kita akan merayakan idul fitri, semoga insyaAllah Allah memberi berkah dan rahmatNYA untuk umat nabi muhammad s.a.w di seluruh pelosok dunia dan tak lupa sayang kepada Allah, ibu-bapa dan sesama munusia.

      Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ,
      Dono.

      Suka

      • Subhanallah,…
        Temen @Mas Dono yang datang tuhh… lupa mematikan cahaya lampu mobilnyah😀😆

        Suka

      • Cekixkix said

        @Om Dono Dogol

        … tiba2 datang cahaya mendekati saya dan mengajak saya berbicara,
        Dengan suara yg lemah lembut mengajukan pertanyaan:
        …..
        …..
        terakhir ucapanNYA bertakwalah padaKU.😆

        Kheknya elo KAFIRUN, klo nggak elo MURADIN dari Agama Islam….. masak elo bertakwa ke cahaya😛

        DONO… DONO, si DOgol NOngol lagi… Cekixkix…kix…kix….

        Suka

      • @Mas Cekixkix

        Kheknya elo KAFIRUN, klo nggak elo MURADIN dari Agama Islam….. masak elo bertakwa ke cahaya😛

        DONO… DONO, si DOgol NOngol lagi… Cekixkix…kix…kix….

        😀 hehehe..
        Aslinya @Oom Dono ini tidak bisa baca tulis Al Qur’an, coba perhatiken tulisan beliau ini:

        1. Ihdinas siratal mustaqim.
        seharusnya…
        IhdinaSH SHiraTHal mustaqim
        Pakai SHOD bukan sin dan THO bukan ta

        2. Siratal lazina an amta ‘alaihim
        seharusnya…
        Shirathal laDZina an amta ‘alaihim
        Pakai DZAL bukan zay.

        3. magdubi ‘alaihim wa lad dallin.
        seharusnya…
        MaghDHUbi ‘alaihim wa laDH DHaliin

        Ps:
        Hati-hati kalau @Oom Dono jadi Imam Shalat soalnya beliau tidak bisa membaca shod jadi sin, tho jadi ta, dzal jadi zay dan dhod jadi dal… shalatnya jadi batal dah.
        😀 hua.ha.ha….
        Sampean ini Islam apaan tuh @Om DONO ???

        Suka

  2. @Mas M. Shodiq Mustika


    @Mas M. Konyol Mustika😀
    Sampean ini memper masalahken kata “Diin”.. lalu sampean mengotak-atik kata “ISLAM”… hehehe, saya mau tanya diin sampean apa ?!

    Mengapa sampean hapus posting diatas ?!
    Apa yang sampean takuti ?!
    (hehehe… set moderasi off to @Haniifa😀 )

    Suka

    • Roy Rey said

      Din..!!! din….!!! jemuran angkat tuh…
      Hahahahahahaha……
      Diq…diq…… postingan ndiri koq ga ngarti….
      Hihihihihiihih……
      NARUTO RULE…. NGELES eh GOD MODE ON….

      Suka

  3. @Mas M. Konyol Mustika

    M Shodiq Mustika said 19 minutes ago:

    @ agor
    Oke. Saya mengerti. Nanti saya pikirkan bagaimana caranya menyampaikan kritikan seperti di atas itu secara tidak terlalu keras.
    Memang benar bahwa kritikan yang terlalu keras justru membuat orang yang kita kritik menjauh, sehingga kita tidak mendapatkan hikmahnya.
    Terima kasih.

    Siapa yang menjauh ?!

    Suka

  4. @Mas M. Shodiq Mustika
    Saya merasa sedih menyaksikan bahwa banyak diantara umat Nabi Muhammad yang tidak lagi sungguh-sungguh beriman kepada Alquran, melainkan beriman kepada Tafsir Alquran.

    Siapa umat Nabi Muhammad yang sampean maksudken 2 diantara ini ?!

    Orang inikah yang sampean maksud orang MUSLIM ?!

    artificial left eye says:
    6 Agustus 2010 pukul 09:03

    Yang Satu itu apanya?

    Lalu bagaimana dengan ini :
    mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka. Qs 2.3

    Dan jika kamu dalam keraguan tentang Al Qur’an yang Kami wahyukan kepada hamba Kami , buatlah satu surat yang semisal Al Qur’an itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar. Qs 2.23

    Dan ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir. Qs 2.34

    Dan Kami berfirman: “Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini . yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. Qs 2.35

    Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: “Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.” Qs 2.36

    Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. Qs 2.39

    Dan , ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan . Qs 2.50

    Dan , ketika Kami berikan kepada Musa Al Kitab dan keterangan yang membedakan antara yang benar dan yang salah, agar kamu mendapat petunjuk. Qs 2.53.

    Dan Kami naungi kamu dengan awan, dan Kami turunkan kepadamu “manna” dan “salwa” . Makanlah dari makanan yang baik-baik yang telah Kami berikan kepadamu; dan tidaklah mereka menganiaya Kami; akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. Qs 2.57

    Lalu apa arti kata Kami?

    Seluruh agama yang berbeda-beda di buat sambung-menyambung menjadi satu itulah ramalan vanga vangelia pandeva.

    Inikah orang inikah yang menyedihkan itu ?!

    حَنِيفًا says:
    6 Agustus 2010 pukul 09:12

    Sampean ini, apa tidak baca postingan sayah di
    http://answering.wordpress.com/2010/01/10/menjawab-hujatan-blog-beritamuslim-wordpress-com/#comment-6925
    ———————————
    حَنِيفًا berkata
    Juli 29, 2010 pada 1:25 am

    @Mas Pembela
    Mari kita lanjutken…😀 dan silahken sampean buka kembali kitab Suci Al Qur’an QS 2:34
    Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir.
    وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَـئِكَةِ اسْجُدُواْ لاًّدَمَ فَسَجَدُواْ إِلاَّ إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَـفِرِينَ
    Wa idz qulnaa lil malaaikatis juduu li aadama fa sajaduu illaa ibliisa abaa wa takbara wa kaana minal kaafiriin.
    Wa = dan
    idz = ketika
    qulnaa = berfirman (perkataan Allah lazim disebut firman)

    Adakah perkataan “KAMI” ???

    idz = ketika , contoh pada QS 85:6
    ketika mereka duduk di sekitarnya
    إِذْ هُمْ عَلَيْهَا قُعُودٌ
    idz hum ‘alaihaa qu’uud

    sehingga….
    Wa idz qulnaa = Dan ketika (Allah) berfirman…dsb.😀

    Yesaya 27:3-5
    .Aku, TUHAN, penjaganya.; setiap saat Aku menyiraminya. Supaya jangan orang mengganggunya, siang malam Aku menjaganya;
    kehangatan murka tiada pada-Ku. Sekiranya tampak kepada-Ku puteri malu dan rumput, Aku akan bertindak memeranginya dan akan membakarnya sekaligus,kecuali kalau mereka mencari perlindungan kepada-Ku dan mencari damai dengan Aku, ya mencari damai dengan Aku!”

    Perhatikan Aku =1, Tuhan=2, Penjaganya=3… jumlah ada 3 OKNUM. hehehe…

    Siapakah “AKU” ?!
    1. Tuhan Yesus kah !!
    atau…
    2. Tuhan Paulus kah !!
    atau…
    3. Pengarang buku BIBLE…:mrgreen:
    atau…
    4. Tuhan Pencipta langit dan bumi, jika yang dimaksud Allah
    atau kenapa kalian tidak memohon perlindungan kepada Allah secara langsung.

    Wassalam, Haniifa.
    —————————–

    Jelas kitab Bibel (Juklak Alien😀 ) berkata KAMI… hehehe…

    Bagaimana pendapat sampean Hai Ahlul kitab ?!

    Suka

    • bambang said

      Kitab-kitab Bibel tidak ditulis oleh Tuhan tetapi ditulis oleh manusia dengan menggunkan bahasa iman, artinnya diimani sebagai sabda Allah, jadi wajar kalau tidak sempurna.
      kalau sebuah kitab ditulis oleh Allah, harusnya kitab itu sempurna, mudah dipahami, tidak multi tafsir, dan tidak mengajarkan adu domba antar manusia.
      Sepuluh dari sepuluh mahasiswa muslim Indonesia tidak satupun berani berkata bahwa mereka sudah memahami seratus persen isi Alquran. Artinya, kitab itu sulit dipahami. Banyak mahasiswa muslim tercengang ketika diberi tahu bahwa dalam Alquran Allah dan Rasul punya hak atas harta rampasan. bahkan mereka tidak percaya ketika mereka diperintah oleh Alquran untuk membunuh orang2 kafir dimanapun mereka dijumpai, meskipun di kampus misalnya. Mereka juga tidak percaya bahwa menurut alquran mereka tidak boleh mengambil program s2 atau s3 di negeri kafir karena alquran melarang mereka mengangkat kaum musrik sebagai penolong mereka.
      Jadiii….masihkah kita anggap alquran berasal dari Allah atau Allah memang jahat dan bodoh….atau kita yang belum memahami isi kitab itu…sekali lagi bukti bahwa kitab itu sulit dipahami atau multi tafsir.
      He-he, Allah mempersulit kita dengan kitabnya tersebut

      Suka

      • agorsiloku said

        Sepuluh dari sepuluh mahasiswa muslim Indonesia tidak satupun berani berkata bahwa mereka sudah memahami seratus persen isi Alquran.

        Sama dengan saya, bahkan jangankan 100%, setengah atau seperempatnyapun atau sepersepuluhnya juga tidak. Namun, lebih enak tidak pakai prosentase. Hanya mencoba memahami.

        Kalau Bibel, seperti kata Anda, wajar tidak sempurna. Apalagi membaca ayat-ayat perang, ayat pergaulan dalam Bible. Karena itu, saya bisa maklum Anda sendiri menilai wajar jika tidak sempurna.

        Suka

      • @Mas Bambang
        Kalau sampean bukan beragama Islam artinya sampean biasa membaca buku dari kiri ke kanan sehingga bila sampean baca Al Qur’an (tafsir) maka sampean akan dapati 2 surah terakhir An Nash dan Al Falaq intinya memohon perlindungan hanya kepada Allah, dan surah ke 3 dari belakang sampean akan dapati surah Al Ikhlas yang intinya sampean harus mengikhlaskan hati sampean bahwa Allah itu satu (esa), maka Insya Allah sayah jamin sampean bisa mendapatkan ilmu dari Kitab Al Qur’an.

        Kalau sampean beragama Islam, maka sebagaimana layaknya kaidah ‘arabiyum mubiin pembacaan dari kanan ke kiri dan sampean akan dapati surah Al Fatiihah (Surah yang diwajibkan bagi umat islam) maka silahken sampean pelajari link dibawah ini dan semoga mendapatkan hikmah dari Allah, Amiin.

        http://haniifa.wordpress.com/2009/05/13/rahasia-alquran-dibalik-huruf-hijaiyah/

        Suka

      • @Mas Bambang
        Bijmanah sekarang …
        Mau pilih Agama Imin dan Tekwo ala @M. Duleh Mustika, atau mau pilih Agama Islam ?!

        Suka

    • @ Bambang
      Yang Anda persoalkan ini sudah saya jawab di http://muhshodiq.wordpress.com/2010/08/05/kisah-nyata-pemurtadan-yang-gagal-senjata-makan-tuan/

      Suka

  5. @Mas Agorsiloku
    Mohon maaf sayah record disinih, sebelum dihapus sama @Oom Pegorong Mustika… hehehe

    @Mas M. Shodiq Mustika
    Apakah orang ini juga sampean golongkan sebagai orang MUSLIM ??!
    Pabianus tibo the crusander of christ // 5 Agustus 2010 pada 3:49 PM | Balas

    La la la la la lalalala…syalala lala lala lalalala.,..
    Nanna nanna nanaaa..,
    Yaaayyuhalladziina aamanu kutiba alaikummusiaamu kama kutiba alalladziina minkablikum laalaku ta’taquun
    Hanya org beriman yg wajib puasa bukan org berislam tanya kenapa?
    Syaalalallaaaaa….la la la la la…
    Lanjuuuutttt…..!!!!

    http://vilaputih.wordpress.com/2010/07/30/yesus-ada-sebelum-ibrahim/#comment-6907

    Silahken sampean bumkam seribu basa Hai Ahlul kitab idiot… hehehe..

    Suka

  6. agorsiloku said

    Mas Haniifa, silahkan titipkan… gpp, namun insya Allah, Mas Shodiq tidak akan menghapus.
    Oh ya, saya tetap saja “bingung”, mengapa diin jika diterjemahkan/ditafsirkan dengan kata agama, sebagai “salah”, sesuai konteks tentunya. Jadi bagaimana saya musti membaca terjemahan – untukmu agamamu, untukku agamaku, orang yang menjadikan agamamu sebagai main-main, Tentu juga tidak mengesampingkan pemahaman diin sebagai hari pembalasan, petunjuk, kemuliaan, penyerahan total, sujud, jalan yang lurus.

    Karena dalam pemahaman saya, agama adalah ketaatan dan syariat.
    http://pemikiranislam.multiply.com/journal/item/3
    http://denchiel78.blogspot.com/2010/05/ad-dien.html
    http://abinazahra.wordpress.com/2009/10/21/dien-dan-al-islam/

    سأرسل لك فنجانا من القهوة ، ويشعر من دواعي سروري
    (translate by google…😀 ), kalau tidak ada gahwa, ya sahi…

    Suka

    • 😀
      Lha itulah kalau main mutilasi suatu ayat Al Qur’an, baik berupa potong ayat atau satu kata, dan kita lalai pokok bahasan utamanya.
      Al Kafirun :
      1. Katakanlah: “Hai orang-orang yang kafir,
      2. aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.
      3, Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah.
      4, Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah.
      5. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah.
      6. Untukmulah DIIN-mu dan untukkulah DIIN-ku”.

      Mari kita debat kursi… hehehe…

      Suka

      • agorsiloku said

        Oke, Diin tidak usah diterjemahkan deh…
        yang jadi pokok debat kursi adalah diin pada ayat 3:19 : Sesungguhnya Diin di sisi Allah adalah Islam. 3:24 … mereka diperdayakan oleh Diin mereka dan apa yang selalu mereka ada-adakan,QS 9:11: Jika mereka bertaubat, mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu se-Diin.

        Jadi, ada beberapa diin, seperti pada Al Kafirun, Diin Islam dan Diin yang lain, dan pada QS 3:24 Diin yang diada-adakan. QS 9:11 Mendirikan sholat, menunaikan zakat, maka menjadi ciri mereka se-Diin.

        Jadi, kalau saya menarik pemahaman seperti link yang dirujuk Diin itu adalah ketaatan dan syariat maka itu Diin.

        Jadi, kalau saya memahami bahwa Diin yang sempurna adalah Diin Islam seperti yang telah dijelaskan Allah, maka saya akan memahami Diinku is the best dan yang diridhaiNya nggak salah kan?.

        Risalahnya, tentu saja Al Qur’an, orang yang beriman akan mengikuti Al Qur’an, jika dia beriman, jika tidak Allah mengancamnya. Kalau dia beriman, artinya mereka jadi se-Diin. Tapi kebanyakan memang tidak beriman.

        Jadi, Diin dipahami sebagai salah satu artinya adalah religion, agama, keyakinan (dgn syariatnya) bukanlah sebuah kekeliruan. Tentu ada arti lain seperti ditegasi di atas. AQ 2:91 mengajak untuk beriman pada AQ.

        Suka

      • @Mas Agorsiloku
        Speechless… buwat diatas ini.

        Sedikit tambahan seandainya pemahaman saya bahwa “diin” itu adalah “upacara”, “ritual” atau “penyerahan total (tertidur,pingsan, koma, klenger):mrgreen: … pada dasarnya kita menggunakan akal fikiran dan bagian anggauta tubuh lainnya selain otak dan hati, dengan kata lain diniati dan dijalani.

        Namun demikian tetap saja umat yang “beragama” harus mengakui bahwa ad-diin adalah agama yang lurus / benar

        Jadi jika ada umat Agama Islam yang mencoret pemahaman diin sebagai agama, maka sama dengan menghilangkan kontektual kata “diin” pada QS surat Al Kafirun.
        Ad-diin kafirun = Agama yang lurus (ke neraka).
        Ad-diin Islam = Agama yang lurus (ke syurga).
        atau…
        Ad-diin kafirun = Agama yang benar (ke neraka).
        Ad-diin Islam = Agama yang benar (ke syurga).

        Suka

      • agorsiloku said

        Trims Mas Haniifa atas bentuan pemahaman, menambah Agor satu titik pengetahuan. Kalau klenger, pingsan, koma, terputusnya hubungan raga dan jiwa, kalau dzikir dan tertidur !, “katanya”, irama tidurnya bertasbih. Wallahu’alam.
        Kembali pada diin yang disampaikan Mas Shodiq. Saya tidak melihat sebenarnya ada perbedaan, karena yang beliau jelaskan atau rujuk juga, memang tidak ada perbedaan, bahkan tidak ada perbedaan sama sekali. Jadi, saya menangkap kesan, itu lebih sebagai ajakan untuk menelisik lebih ke dalam.

        Namun, pada pemikiran “Mencari Agama Yang Benar”, “Penyerahan Diri Setotal Mungkin”, rasanya tidak dapat saya hindari, ada kerikil konsepsi yang saya anggap tidak pas. Diskusi dengan Jephman dan logika Orientalis, berpikir :”Seandainya …”, “Maumurtad…” agak mengganggu pikiran saya. Boleh jadi karena ini dimunculkan oleh Mas Shodiq dalam seluruh kombinasi ajakan Beliau. Kata “ragu”, “keraguan”, terhadap Agama Islam, meski lebih bersifat “tantangan” dan ajakan pendalaman, memiliki konsekuensi seperti kesimpulan diskusi “Manusia itu Duleh”, “Duleh itu Manusia”.

        Suka

      • Kembali kasih @Mas Agorsiloku…
        Justru kirikil kecilah yang membuat kita terpeleset, dan sangata disayangkan @Mas M. Shodiq Mustika tahu betul itu… duh😦

        Suka

  7. […] menjawab sang pengorong malah ngupil di tempat teduh sambil terkantuk-kantuk… M Shodiq Mustika berkata Agustus 6, 2010 pada […]

    Suka

  8. @Mas Agorsiloku
    أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَـنِ الرَّجِيمِ

    إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى
    Inna sa’yakum lasysyata

    sesungguhnya usaha kamu memang berbeda-beda.

    Seandainya… Umat bla.. se bla..bla..
    Seandainya… Umat bla.. se bla..bla..
    Seandainya… Umat bla.. se bla..bla..
    Seandainya… Umat bla.. se bla..bla..

    Komentar @Mas yang belum bisa sayah komentari, di sini:
    http://haniifa.wordpress.com/2010/08/06/dari-pengarang-jadi-pengorong/#comment-12358

    Mohon maaf lho kalau sayah super nyeleneh…😀

    Suka

  9. @ agorsiloku
    Terima kasih atas usaha mas agor (baik dengan sengaja maupun tidak sengaja) dalam mencegah atau pun meredam “peperangan” antara akhi haniifa dan sejumlah umat Nabi Muhammad lainnya. Semoga kebaikan mas ini dibalas oleh Sang Mahatahu dengan yang lebih baik. Aamiin.

    Suka

  10. @ agorsiloku
    Terima kasih atas usaha mas agor (yang disengaja atau pun tidak disengaja) dalam mencegah atau pun meredam “pertikaian” diantara kaum muslimin.

    Suka

  11. Bijimana Prof. M, ditunggu lho tahu syi’ahnya !!!

    بِلِسَانٍ عَرَبِىٍّ مُّبِينٍ
    Bi lisaanin ‘arabiyyim mubiin (QS 26:195)

    Menurut paradigma Eisteinnian.

    Suka

  12. @Prof. M Duleh Mustika

    Terima kasih atas usaha mas agor (baik dengan sengaja maupun tidak sengaja) dalam mencegah atau pun meredam “peperangan” antara akhi haniifa dan sejumlah umat Nabi Muhammad lainnya. Semoga kebaikan mas ini dibalas oleh Sang Mahatahu dengan yang lebih baik. Aamiin.

    Inikah contoh paradigma Eisteinian😀😆
    Nabi Muhammad … -(kalau sama kaum sampean jadi)- Nabi Ahmad
    Sang Mahatahu … -(Kalau sama kaum sampean jadi)- Sang Mahasiswa

    Kalau sampean benar-benar mengaku muslimin:
    – Menurut Hadits tulislah Nabi Muhammad s.a.w
    (s.a.w supaya sampean tidak lupa kontekstual Khataman Nabiyin )

    – Menurut Al Qur’an tulislah Allah
    (Biasakan baca terjamaahan Al Qur’an, jangan kebanyakan membaca buku-buku porno kaum Orientalist)

    (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka ) (QS 3:191)

    Suka

  13. @Prof. M Duleh Sodiqsiniannian:mrgreen:

    Amal manakah yang lebih utama membaca atau mendengarkan Al Qur’an bagi si A

    Suka

  14. @Prof. M Duleh Sodiqsiniannian😀:mrgreen:

    Amal manakah yang lebih utama membaca atau mendengarkan Al Qur’an bagi si A saat ini dan 10 tahun mendatang. ?!

    Suka

  15. agorsiloku said

    @ Mas Haniifa
    @ Mas Shodiq (sort by a to z)
    Pertama, jelang ibadah shaum… selamat berpuasa untuk Anda berdua dan semua yang menunaikan ibadah puasa.

    Saya melihat Mas berdua memiliki banyak kesamaan, sama-sama pada mengambil jurusan keilmuan. Sampeyan berdua, sama-sama berpikir tekstual. Kalau saya seorang event organizer, maka menyandingkan Mas Haniifa dan Mas Shodiq tentulah akan banyak peminatnya.
    Mas Haniifa akan mengkritik dan dengan nylenehnya mengobok-obok saya, kalau ada sedikit saja kesalah tekstual pada postingan saya. Alhamdulillah, meskipun berputar-putar dengan tekstualnya, pelan-pelan saya dapat memahami. Beliau adalah orang yang membawa pembaca seperti naik tangga, setiap titian harus tepat, kesalahan tekstual pada setiap titian akan menyebabkan keluarnya nylenehnya.
    Begitu juga Mas Shodiq, sama juga merangkai diskursus tekstual jika dipandang belum pas dengan hati, lalu menjelaskan dalam tangga-tangga dan titian lain sebagai alternatif untuk dipahami.

    Namun, dari keduanya, saya melihat saja sisi-sisi dimana saya bisa tersenyum secara tekstual juga.

    Perbedaan yang paling nyata, saya kira masing-masing memiliki IP yang berbeda.

    Selebihnya, saya tidak bisa berkomentar lagi, karena yang kita telah melupakan sama-sama tekstual yang semestinya menjadi diskusi yang hangat…..😦

    Suka

  16. @ agorsiloku
    Terima kasih atas ruang yang telah disediakan bagi saya untuk berkomentar di sini. Untuk selanjutnya, kepada Sang Empunya Asmaa’ al-Husnaa lah saya berlindung dari segala kemudharatan.

    Suka

  17. @ agorsiloku (dan pembaca lain)
    Selamat berpuasa juga….
    Saya pun minta maaf karena telah membuat mas agor (dan pembaca lain) merasa😦

    Suka

  18. […] apakah memang blog ini perlu ditutup atau cara super nyelenehnya yang harus dikurangi ?! Sedikit catatan berharga dari seorang sahabat lamaku @Mas Agorsiloku, mengenai Admin blog […]

    Suka

  19. terima kasih atas siraman rohani yang telah menyejukkan hati ini

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: