Sains-Inreligion

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Matahari versi Al-Qur’an – Apa dan Bagaimana

Posted by agorsiloku pada Mei 4, 2007

Artikel ini saya dapatkan dari sini. Isinya menarik, namun sayang tidak cukup penjelasan sumber dari mana, siapa penulisnya, dan informasi pelacakan informasi lainnya. Namun demikian, layak untuk didokumentasikan. Sayang juga site ini “kurang terpelihara”. Semoga pemilik site ini dikarunia kesempatan untuk terus mengembangkannya dan melengkapi serta tentu saja”tidak keluar jalur” (kalau memang keluar)

Yang menarik dari artikel di bawah ini (aslinya Pdf file) dan lengkap dengan huruf asli Al Qur’an) bisa di down load : Matahari Versi Al Qur’an . Pendekatan tulisan ini seperti artikel Al Qur’an menjelaskan Fe. Berikut ini uraiannya :

Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya, (QS.21 Al Anbiya: 33)

Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran (QS.54 Al Qamar: 49)

Penelitian tentang matahari sudah mengalami sejarah yang sangat panjang. Pengamatan dan pencatatan gerhana matahari total sejak 2000 SM dilakukan oleh bangsa Cina dan 1400 tahun kemudian oleh bangsa Yunani.

Pada tahun 350 SM Theoprastus (salah satu murid Aristoteles), menjadi orang pertama dalam sejarah yang mengamati adanya bintik matahari. Sejak saat itu, pengamatan matahari sering dilakukan, antara lain oleh tokoh-tokoh astronomi seperti Galileo Galilei, Tycho Brahe, Yohanes Kepler dan pengamat-pengamat lain. Sekarang ini para ahli sudah mendapat gambaran yang cukup lengkap mengenai matahari, meskipun belum bisa menjawab semua pertanyaan mereka tentang keadaan dan proses-proses yang berlangsung di matahari.

Bagaimana Al-Qur’an mempermudah kita untuk mempelajari matahari dan proses terbentuknya?

Salah satu cara termudah dengan melakukan kajian berdasarkan huruf yang membentuk kata Asy Syams (yang berarti matahari), surah-surah dan ayat yang berkaitan dengan matahari di dalam Al-Qur’an.

Artinya Matahari yang merupakan surah ke 91 Al-Qur’an dengan jumlah ayat

sebanyak 15. Kata Asy Syams terdiri dari susunan huruf-huruf yang apabila di jabarkan sebagai berikut: dan Kemudian huruf-huruf tersebut kita jadikan sebagai urutan surah beserta jumlah ayatnya.

Ilustrasi:

= Huruf ke 31 = QS. Lukman (QS.31)

= Huruf ke 13 = QS. Ar Ra’ad (QS.13)

= Huruf ke 24 = QS. An Nuur (QS.24)

= Huruf ke 12 = QS. Yuusuf (QS.12)

Empat Surah

Beranjak dari surah-surah di atas, kita jabarkan hal-hal yang berkaitan dengan matahari dan unsur pembentuknya. Oleh para ahli, unsur pembentuk matahari diyakini terdiri dari atom hydrogen dan helium yang bermula dari big bang. Namun sampai sekarang pun hal ini masih menyimpan misteri yang belum terpecahkan.

Berikut ini penjabaran makna surah sesuai dengan konteks yang berkaitan dengan matahari

berdasarkan nama surah dalam Al-Qur’an:

1. Keluarga Luqman (QS.31: Luqman)

Terbentuknya sebuah keluarga tentu tak terlepas pertemuan pria dan wanita atau pertemuan dari berbagai kepentingan. Dalam kaitan ini, terbentuknya matahari disebabkan adanya pertemuan dua kutub/unsur (positif dan negatif) atau energi yang berbeda yang kemudian membentuk kelompok yang menghasilkan turunannya (planet-planet)

Dengan kata lain adanya percampuran materi pada calon matahari yang nantinya akan menjadi planet atau yang disebut protoplanet.

Luqman merupakan surah ke 31 di dalam Al-Qur’an yang memiliki total 43 ayat. Hal ini mungkin juga merujuk pada perhitungan penanggalan matahari dengan jumlah hari maksimal dalam 1 bulan yaitu 31 hari. Karena akumulasi materi dan energi yang ditimbulkan makin besar yang mana pada akhirnya ia tidak mampu lagi menampung muatan yang ada sehingga terjadilah ledakan. Analogi yang paling sederhana: apabila kita meniup balon terus menerus tanpa henti, yang terjadi adalah balon tersebut meletus karena pengaruh tekanan udara di dalamnya. Fenomena ini akan dijelaskan pada surah berikut ini.

2. QS.13: Ar Ra’ad (Guruh/Petir)

Ar Ra’ad merupakan surah kedua dalam penjabaran kata Asy Syams (lihat di atas). Di dalam setiap proses ledakan yang terjadi adalah adanya pelepasan energi dan medan magnetik yang luar biasa. Peristiwa ini yang kita kenal atau orang menyebutnya dengan supernova. Supernova memang sangat jarang terjadi dalam sistem tata surya kita. Terakhir terlihat sangat jelas dengan mata telanjang di Cina pada 1604. Akan tetapi lusinan supernova bisa kita lihat di tata surya yang lain.

Jumlah ayat di surah Ar Ra’du (QS.13) adalah sebanyak 43 ayat. Surah ke 43 (QS.43: Az Zukhruf) yaitu yang berarti perhiasan. Hasil dari ledakan tersebut akan terjadi kristalisasi. Di dalam ilmu astronomi pun matahari juga diistilahkan dengan batu rosetta.

Karena terbentuk medan elektromagnetik yang sangat besar maka memungkinkan terjadinya kondisi dimana masing-masing atom atau partikel yang ada akan membentuk planet baru dan itu terjadi berulang-ulang tanpa kita sadari. Hal inilah yang merupakan sebab terbentuknya bintang baru.

Dari sini ada kemungkinan besar bahwa pada awalnya matahari hanyalah sebongkah batu yang di dalamnya menyimpan energi. Oleh karena itu kita harus menyadari dimana pada suatu saat matahari akan berhenti mengeluarkan panas dan memberikan cahaya kehidupan kepada kita, yang bisa kita sebut juga dengan hari kiamat.

Kalau kita cermati antara surah Luqman dan Ar Ra’du terjadi sistem cermin sekaligus hubungan timbal balik yang berulang-ulang karena:

Hal ini juga memberikan gambaran bahwa pembentukan bintang juga melalui proses putaran dimana putaran ini menyesuaikan dengan hubungan dan materi atau atom-atom penyusunnya. Sebagai gambaran adalah perbedaan kandungan materi antar planet yang berbeda-beda.

3. Cahaya (QS.24: An Nuur)

Dimungkinkan sebelum terjadi ledakan, ada proses penyinaran dalam setiap atom penyusun matahari yang menghasilkan atom-atom baru dalam setiap jutaan kombinasi tiap atomnya. Setiap ledakan sebuah materi yang solid (supernova) pasti akan menghasilkan cahaya. Dan kemudian inilah yang dijadikan sebagai satuan ukuran astronomi yang menggunakan patokan satu tahun cahaya.

Matahari kita memberikan cahaya (sinar) maupun bintang yang bertebaran di angkasa memberikan cahaya bagi umat manusia. Dengan bantuan matahari kita mampu mengetahui waktu. Hal ini telah dijelaskan di dalam Al-Qur’an.

QS. 25 Al Furgon (25) : 45 -46

45: “Apakah kamu tidak memperhatikan (penciptaan) Tuhanmu bagaimana Dia memanjangkan bayang-bayang dan kalau Dia menghendaki niscaya Dia menjadikan tetap bayang-bayang itu, kemudian Kami jadikan Matahari sebagai petunjuk atas bayang-bayang itu”

46: “Kemudian Kami menarik bayang-bayang itu kepada Kami dengan tarikan yang perlahanlahan”

QS. 25 Al Furgon : 61

“Maha Suci Dia yang telah menjadikan gugusan bintang di langit dan menempatkan sebuah pelita yang amat cemerlang dan sebuah bulan yang bercahaya”

Pada jaman dahulu orang mempergunakan bayangan untuk menghitung waktu. An Nuur (Cahaya) adalah surah ke 24 di dalam Al-Qur’an. Dan kita ketahui bersama bahwa waktu kita satu hari satu malam adalah 24 jam. Inipun berdasarkan perhitungan matahari bukan?

4. Nabi Yusuf (QS:12 Yuusuf)

Salah satu kelebihan Nabi Yuusuf adalah ahli perbintangan. Simbolisasi Yuusuf adalah udara atau atmosfir. Matahari pun memiliki atmosfir.

Atmosfir matahari terdiri dari 3 bagian fotosfer, kromosfer dan korona Setiap benda harus memilik tempat atau ruang di dalam alam semesta ini. Begitu juga dalam proses pembentukan matahari.

Mungkin sebelum proses-proses di atas terdapat “ruang” atau atmosfir dalam sistem tata surya kita dimana proses ketiga hal tersebut berlangsung. Setiap ada ruang pasti tidak akan pernah terlepas dan dimensi waktu.

Seperti kata ahli astrofisika asal Amerika Serikat, Hugh Ross, di dalam buku yang berjudul The Creator and The Cosmos: “…maka sebab alam semesta adalah entitas yang bekerja dalam dimensi waktu yang sepenuhnya mandiri dan hadir terlebih dahulu dari pada dimensi waktu kosmos…”

Jumlah ayat di surah Yuusuf adalah 111. Surah ke 111 di dalam Al-Qur’an adalah surah Al Lahab yang artinya Gejolak Api. Sehingga gejolak api atau lidah api merupakan salah satu aktifitas matahari yang disebut prominensa.

Kita tahu, bahwa Yuusuf adalah surah ke 12 dalam Al Quran. Kenyataan ini juga dimungkinkan yang menjadi dasar bahwa 1 tahun terdiri dari 12 bulan. Untuk hal ini pun diterangkan dalam Al Quran. Simak QS.9 At Taubah: 36 “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah ialah 12 bulan, dalam ketetapan Allah diwaktu Dia menciptkan langit dan bumi, diantaranya empat bulan haram….”

Matahari adalah Bintang

Dari keempat surah di atas, mulai dari Luqman sampai dengan Yuusuf, apabila kita urai huruf per huruf surah tersebut seperti halnya kita mengurai kata matahari (Asy Syams), maka akan memberikan informasi kepada kita lebih detail lagi.

1 QS.31 Luqman

2 QS.13 Ar Ra’ad

3 QS.24 An Nuur

4 QS.12 Yuusuf

Jumlah keseluruhannya adalah : 93 + 67 + 92 + 88 = 340 Apabila dibagi rata maka nilainya adalah 340 : 4 = 85.

Jika angka 85 kita subsitusikan menjadi Surah ke- 85 Al Quran, yaitu Al Buruj dengan jumlah ayat 22. Al Buruj memiliki arti Gugusan Bintang.

Dengan demikian, matahari juga merupakan bintang. Makna lain dari Al Buruj adalah tempat beredarnya bintang-bintang (manzilah) sehingga matahari juga memilik tempat beredar (rotasi).

Apabila nilai dari keempat (ke 4) unsur yaitu Luqman bernilai 93, Ar Ra’ad bernilai 67, An Nuur bernilai 92 dan Yuusuf bernilai 88, disubsitusikan menjadi surah Al Quran adalah :

93 = QS.93 Adh-Dhuhaa = 11 Ayat

67 = QS.67 Al-Mulk = 30 Ayat

92 = QS.92 Al-Lail = 21 Ayat

88 = QS.88 Al-Ghasyiyah = 26 Ayat

88

Kemudian angka 88 dijadikan urutan surah. QS.88 adalah Al Ghasyiyah ( ) dengan jumlah ayat sebanyak 26 ayat. Maka 88 + 26 = 114. Diketahui bersama bahwa angka 114 merujuk pada total surah di dalam Al Quran. Maksudnya, matahari diciptakan sempurna oleh Allah SWT. Setelah itu, angka 88 kita bagi dengan 4 maka hasilnya 22. Surah ke-22 Al Quran adalah Al Hajj.

Haji merupakan penyempurna keislaman kita.

Ada hal lain dengan angka 22. Yaitu surah dengan jumlah ayatnya 22 adalah QS Al Buruj (85) yang kembali artinya Gugusan Bintang.

Dimensi Matahari

Kita urai lagi kata matahari berdasarkan huruf-hurufnya. llustrasi :

= Huruf ke 31 = QS. Lukman (QS.31) Jumlah ayat 34

= Huruf ke 13 = QS. Ar Ra’ad (QS.13) Jumlah ayat 43

= Huruf ke 24 = QS. An Nuur (QS.24) Jumlah ayat 64

= Huruf ke 12 = QS. Yuusuf (QS.12) Jumlah ayat 111

Total nilai huruf-hurufnya adalah 31 + 13 + 24 + 12 = 80. Total nilai keseluruhan ayatnya adalah 34 + 43 + 64 + 111 = 252.

Jadi total penjumlahan nomer ayat dan jumlah ayatnya adalah: 80 + 252 = 332

Seperti sudah diuraikan diatas bahwa nilai dari matahari adalah 80. Dengan metode seperti biasa kita akan mensubsitusikan nilai 80 menjadi urutan surah dalam Al Quran QS.80: ‘Abasa = Jumlah keseluruhan huruf surah ‘Abasa adalah 32 . Yaitu = 18 (Ain) , 2 (Ba) , 12 (Sin) = (18+2+12).

Angka 32 adalah sama dengan diameter sudut matahari apabila dilihat dari bumi.

Dilihat dari bumi matahari tampak sebagai piringan dengan diameter sudut 32′ (menit busur).

Dengan demikian, garis tengah linier matahari dapat diperoleh dengan mengalikan diameter sudut matahari (dalam radian) dengan jarak bumi — matahari (1 Satuan Astronomi = 150 juta km )

Atau D = d x O dengan = 32′ = 1/108_ radian dan d = 150.000.000 km

Apakah ketentuan rumus tersebut sudah pasti? Yang menarik perhatian adalah 32′ = 1/108 radian. Peredaran matahari adalah berbentuk elips, jadi akan terjadi perbedaan jarak tempuh atau yang kita kenal dengan Aphelion dan Perihelion. Aphelion adalah titik terjauh orbit planet mengelilingi matahari. Perihelion adalah orbit terdekat.

Apabila kita kaji lagi bahwa matahari adalah urutan surah ke 91 di dalam Al Quran dengan jumlah ayat 15. Hasil penjumlahan keduanya adalah 106 (91+15). Ada kemungkinan juga nilai dari 32′ adalah 1/106 radian.

Bila rumus di atas sudah merupakan rumusan yang baku, maka kemungkinan lain yang bisa terjadi adalah 32′ = 1/ 103 atau 1 /110.

Alasannya adalah berdasarkan angka di atas bahwa surah ke 108 dalam Al Quran jumlah ayatnya adalah 3, maka kita mencari surah yang mempunyai kesamaan dalam hal jumlah ayat yakni 3 ayat. Ternyata terdapat dua surah yaitu QS. Al Ashr (103) dan QS. An Nashr (110).

Periode Rotasi Matahari

QS. 36 Yasiin : 38

“Dan matahari beredar di tempat peredarannya. Demikianlah kekentuan Yang Mahaperkasa lagi Maha Mengetahui”

Tanpa kita sadari bahwa matahari juga memiliki rotasi, dimana sebelumnya mungkin kita hanya mengerti bahwa matahari berada pada satu posisi yang tetap. Setelah melalui penelitian dengan mempergunakan alat dan perhitungan yang seksama ternyata matahari juga beredar mengitari pusat alam semesta.

Total nilai dari matahari adalah : 80 + 252 = 332 (lihat penjabaran sebelumnya).

Jika 332 : 4 = 83

Surah 83 (Al Muthafifin) memiliki ayat sebanyak 36. Sedang surah ke 36 memiliki ayat sebanyak 83. Jadi seperti sebuah putaran.

Nilai Asy Syams adalah 80 (secara uraian abjad) sehingga kita jadikan sebagai sebuah posisi lintang (80°) dan 36 kita jadikan sebagai jumlah hari.

Menurut perhitungan para ilmuwan periode rotasi matahari di ekuator pada lintang 80° dengan periode 36 hari.

Di atas sudah dijelaskan bahwa Asy Syams adalah surah ke 91, jumlah ayatnya 15.

Jika 91 +15 = 106.

Maka 106 : 4 = 26,5

Dari data yang didapat para ahli dengan melalui sebuah perhitungan ditemukan bahwa rata-rata periode rotasi adalah 26 hari. Sedangkan data yang kita dapatkan di atas periodenya adalah 26,5 hari.

Selanjutnya, nilai uraian huruf dari kata matahari adalah 85 apabila kita deret hitungkan adalah 3655 (365,5 hari ). Ini merujuk pada jumlah hari pada saat bumi mengelilingi matahari yaitu 365,2 hari. Sedangkan deret hitung 1 sampai dengan 22 adalah 253 ( 25,3 hari) merupakan waktu tempuh matahari mengelilingi ekuator. Mengapa digunakan pembagi 10? Ini didasari oleh nama lain dari matahari, yaitu Ra’ (sebutan matahari sebagai dewa orang mesir kuno). Ra’ dalam susunan huruf arab adalah huruf ke-10.

Kajian kita makin menarik dengan melihat kondisi sebagai berikut:

Matahari (Asy Syams) surat ke 91 dengan jumlah ayat 15. Angka 91 merupakan deret hitung 1

sampai dengan 13 (1+2+3+….+13 = 91) sedang 15 merupakan deret hitung 1 sampai dengan 5

(1+2+3+4+5 = 15). Gabungan angka keduanya adalah 135.

Dalam Al Quran tidak ada surah ke 135 ( karena Al Quran terdiri dari 114 surah ). Jadi yang akan menjadi rujukan adalah jumlah ayat.

Surah dengan jumlah ayat 135 adalah QS.20. Arti tersirat dari Surah Thoohaa adalah Perjalanan (rotasi). Akan tetapi dalam semua terjemahan dikatakan hanya Allah yang tahu.

Surah Thohaa terdiri dari 2 huruf ‘

Yaitu , dan , secara urutan huruf huruf ke 16, urutan ke 27 apabila kita jumlahkan

adalah 43 ( untuk keterangan ini baca penjelasan terdahulu ).

Kalau kita jumlahkan total angka dari 16 sampai dengan 27 (16+17+18+…+27) adalah 258 (25,8 hari) ini merupakan jumlah hari yang dibutuhkan matahari untuk mengitari ekuator yaitu 25,8 hari.

Perhitungan rotasi ini dilakukan oleh para ahli astronomi dengan teliti dan mempergunakan peralatan yang muthakir.

Dilihat dari perhitungan di atas tampak adanya selisih antara 25,3 dengan 25,8 hari yaitu 0,5 hari. Kesimpulan sementara yang bisa kita ambil adalah bahwa alam semesta ini mengalami pengembangan di satu sisi dan mengalami penyusutan di sisi lain.

Dalam Al Quran dijelaskan sebagai berikut :

QS. 51 Adz Dzariyat : 47

“Dan langit itu kami bangun dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya kami benar-benar meluaskannya”

Dengan demikian, masing-masing bulan di dalam kalender masehi mempunyai jumlah hari yang berbeda.

Melalui teknologi dan sains manusia mencoba mendiskripsikan apa dan bagaimana proses

fenomena alam bisa terjadi dalam konteks eksperimen dan pengamatan, dengan parameter yang bisa diamati dan diukur.

Dalam sudut pandang lain, manusia mencari kaidah sebuah penciptaan karena Al Quran merupakan setting BLUEPRINT ALAM SEMESTA. Jawaban singkat dan paling tepat tentang pertanyaan siapa pencipta alam semesta beserta hukum-hukum yang berlaku di dalamnya adalah Allah Pencipta yang Maha Sempurna.

Appendix: Huruf Hijaiyah

———–

Penjelasan di atas merupakan satu usaha membumikan Al Qur’an dalam sebuah penjelasan begitu sistematisnya Al Qur’an, sebuah keseimbangan yang sempurna, yang tak terbayangkan sebelum teknologi komputasi dipahami manusia. Dan masih banyak lagi keseimbangan yang baru sebagian kecil diketahui manusia.

Pemahaman bahwa Bumi mengelilingi matahari atau pemahaman sebaliknya atau pentafsiran mengenai hal ini sangat boleh jadi hanya kulit tipis saja, lebih tipis dari kulit ari-ari.

11 Tanggapan to “Matahari versi Al-Qur’an – Apa dan Bagaimana”

  1. Terima kasih pak, sudah membuka pemahaman…

    Keep on track to unite sains and religion because both are come from Allah…

    @
    Sama-sama, ini sebuah cara pandang. Terlepas dari benar atau kelirunya, mudah-mudahan ada manfaatnya.

    Suka

  2. deking said

    Wah, PAk Agor memang tetap rajin menyampaikan pengetahuan mantap berkaitan dengan Al Qur’an…
    Terima kasih Pak..
    BTW mohon penjelasan tentang maksud “penjabaran” katra Asy Syamsy sehingga menjadi 4 surat tsb..
    Terus terang saya bingung dengan kata penjabaran kata tsb….
    Terima kasih Pak

    @
    Saya juga masih memikirkannya dan tidak/belum terpahami jalan berpikir beliau itu. Karena itu, saya berikan catatan dalam kurung mudah-mudahan tidak keluar jalur. Jadi Mas De King, saya juga masih belum ngeh. Yang membuat saya tertarik adalah model pendekatannya, sedang asumsi yang dibangun, buat agor masih perlu juga dinalari lebih jauh lagi.
    Jadi mohon maaf, malah sebaliknya, dengan dilempar ke blog, mudah-mudahan ada yang menanggapi dan memberikan jawaban yang lebih bisa dicerna dan masuk akal.

    Suka

  3. deking said

    Pokoknya ditunggu saja tulisan2 selanjutnya ya Pak..
    Semoga semua tulisan Pak Agor bisa menjadi pemicu bagi kita semua untuk mau mendalami agama kita…
    Saya tetap mendukung gerakan penggunaan akal dalam belajar agama…yg penting kita tahu bagaimana memanfaatkan akal dalam belajar agama..
    Hidup Pak Agor😀

    @
    Terimakasih, agor juga sedang belajar menggunakan akal untuk memahami, sedang belajar bersyukur atas nikmatNya, berusaha dengan tertatih-tatih memahami pesanNya agar mendapat ridhaNya. Karena itu mohon maaf bila dalam banyak hal terlalu banyak kekurangan pengetahuan bahkan mengutip juga hal-hal yang belum terpahami (biar terpahami juga agor coba sadari masih terlalu amat sangat banyak hijab dibaliknya yang tak terpahami). Agor tetap tuliskan atau kopi pais, biar mudah sewaktu-waktu dipelajari kembali.
    Hidup para Guru😀

    Suka

  4. sultan said

    makasih nambah pengetahuanku

    @
    Subhanallah.

    Suka

  5. artikelnya, faktanya, ayatnya, sumbernya, dst….
    jadi teringat ungkapan Qur’an
    فباي آلاء ربكما تكذبان

    subhanallaah… [unlimit]
    maha benar Allah dengan segala firmannya

    @
    Subhanallah, manusia memang dibuat dari bahan-bahan yang terdapat di dalamnya unsur zat hara….

    Suka

  6. KaiToU said

    wah, mabok bacanya…😛
    blogna om agor skrg ada basmalahna, ya? hehe😛

    alhamdulillah klo blog saya loadingna cepet, tp soal speedyna, murah koq…
    sebulan bandwithna 1GB, cuman Rp. 75.000
    khusus buat Kai, hehehe😛

    keep writing, om…!
    cMan9aDzZ..!!

    @
    iya dipakai basmalah biar lebih islami…… 🙂

    Suka

  7. Dimashusna said

    Bravo, bravo…,bravo…
    hebat lah

    @🙂

    Suka

  8. andrie said

    no offense sblmny,
    kok saya lihat alurny cmn mencocokkan, mengotak-atik agar kluar angka sperti yg telah ditentukan ilmuwan, ya…?
    smoga dgn smakin canggihny pengetahuan manusia, tdk sampai meralat angka2 yg telah ditetapkan saat ini, yg akan menyebabkan alur mengotak-atik diatas hrs brubah lagi..

    wasalam

    note: “Mengapa digunakan pembagi 10? Ini didasari oleh nama lain dari matahari, yaitu Ra’ (sebutan matahari sebagai dewa orang mesir kuno). Ra’ dalam susunan huruf arab adalah huruf ke-10.”
    knp harus memakai nama dewa mesir kuno utk memakai angka 10 ini?

    @
    Mas Andrie betul, saya juga ada “sedikit” keraguan sehingga dari postingan itu saya tandai dengan kata : “kalau memang tidak keluar jalur”. Tapi, terus terang, saya belum mengulangi mempelajarinya kembali. Lagi banyak kerjaan benar. Namun pesan Mas, akan saya perhatikan kemudian. Mengenai pembagi 10, saya tidak kenal dengan Dewa Ra. Namun, hitungan berbasis 10 memang disain yang paling banyak kita kenal dan pakai, selain berbasis 2 (biner), jadi mungkin hanya kebetulan terkait saja. Toh saya yakin, yang membuat bilangan berbasis 10 bukan Dewa Ra😀

    Suka

  9. lengkap pengetahuann dari telaahnya..termakasih

    @
    Sama-sama. Terimakasih juga sudi berkunjung ke sini….😀

    Suka

  10. haniifa said

    Subhanallah…
    Saya sependapat dengan @Mas Andre dan @Mas Agor

    note: “Mengapa digunakan pembagi 10? Ini didasari oleh nama lain dari matahari, yaitu Ra’ (sebutan matahari sebagai dewa orang mesir kuno). Ra’ dalam susunan huruf arab adalah huruf ke-10.”
    knp harus memakai nama dewa mesir kuno utk memakai angka 10 ini?

    @
    jadi mungkin hanya kebetulan terkait saja. Toh saya yakin, yang membuat bilangan berbasis 10 bukan Dewa Ra😀

    Maksud tersembunyi dari penulis tersebut pada Apendik : Huruf Hijaiyah, huruf ke (31 := Alif dan Lam)…😛 ?!
    Alif + Lam := 2 huruf, sehingga tidak boleh dikatagorikan sebagai huruf dan ini sangat berbeda dengan Lam-alif.

    Dikaitkan dengan dewa “Ra”… ?!
    Supaya kita terjebak dengan awalan “Al”… lagu lama😛

    Wassalam, Haniifa.

    Suka

  11. […] https://agorsiloku.wordpress.com/2007/05/04/matahari-versi-al-qur%E2%80%99an-%E2%80%93-apa-dan-bagaim… […]

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: