Sains-Inreligion

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Mas Tommy Suharto, bagi dong!!

Posted by agorsiloku pada Maret 6, 2007

Wah Mas Tommy Suharto ternyata bisnisnya terus sukses.  Rasanya tergelitik juga untuk ikut menginformasikan besarnya uang  yang 421 Milyar itu, dari bank di Inggris :

Sekitar uang haram Tommy Suharto

Dengan digelarnya sidang pengadilan di Guernsay (Inggris) pada tanggal 8 Maret 2007 untuk memeriksa gugatan Tommy Suharto mengenai simpanan uang hasil korupsi sebesar 36 juta Euro (atau sekitar Rp 421 miliar) kita semua akan mendapat kesempatan yang baik untuk mengetahui lebih banyak lagi tentang kebobrokan moral dan berbagai kejahatan yang dilakukan oleh keluarga Cendana. Berbagai berita atau tulisan di pers Indonesia yang berkaitan dengan kasus uang haram Tommy Suharto ini sudah menyingkap sebagian dari seluk-beluk penyimpanan uang ini di bank BNP,. Juga sudah
diberitakan tentang usaha keras Tommy Suharto untuk mencairkan (atau menarik kembali) simpanan ini, tetapi ditolak oleh BNP. Karena, BNP mencurigai asal-usul uang ini, yang diduga ada hubungannya dengan hasil korupsi.

Yang patut mendapat perhatian dari kita semua adalah bahwa masalah uang haram Tommy ini sudah juga membongkar keterlibatan banyak orang, termasuk “tokoh-tokoh penting”, seperti (antara lain) Menteri Sekretaris Negara Jusril Ihza Mahendra (yang juga mantan Menteri Kehakiman dan HAM), dan Menteri Hukum dan HAM Hamid Awaluddin, serta Sekjen Departemen Hukum dan HAM Zulkarnain Junus.

Terlibatnya pejabat-pejabat tinggi negara (perhatian : bidang hukum dan peradilan pula !!!) dalam urusan uang haram Tommy, serta cara-cara mereka untuk membantu Tommy (dengan menyalahgunakan fasilitas Departemen Kehakiman) menunjukkan -sekali lagi, dan untuk kesekian kalinya !) – bahwa dunia hukum dan peradilan di Indonesia memang sudah bobrok sekali sejak dari tingkat paling atas sampai ke bawah

Dari segi ini, kita semua bisa melihat bahwa kasus uang haram Tommy Suharto ini, bukanlah suatu hal yang hanya menyangkut pribadi Tommy Suharto saja, melainkan juga kasus yang menunjukkan dengan gamblang kebobrokan moral sebagian terbesar pendukung-pendukung setia rejim militer Suharto (ingat, Jusril Ihza Mahendra adalah penyusun berbagai pidato presiden Suharto).

Untuk bisa memberikan gambaran yang agak jelas mengenai pat-pat-gulipat atau praktek-praktek haram di “kalangan atasan” sekitar korupsi Tommy Suharto ini
website http://perso. club-internet. fr/kontak.) menyajikan kumpulan berita
atau tulisan di bawah judul (atau rubrik) “Kumpulan berita tentang uang
haram Tommy Suharto”.

Kumpulan berita ini, seperti halnya tulisan George Junus Aditjondro atau
laporan majalah TIME, merupakan bahan penting (cukup “menarik” atau
mengasyikkan) bagi banyak orang untuk bisa menilai – dengan fikiran jernih –
apa dan bagaimana sesungguhnya keluarga Suharto.

Selamat membaca!

A. Umar Said

Iklan

13 Tanggapan to “Mas Tommy Suharto, bagi dong!!”

  1. Seperti apa yah kalau jadi anak atau cucunya pak harto?

    @
    Saya bukan cucu atau tetangga, bahkan lihat saja hanya di teve. Tapi kayaknya menderita tuh, bergumul dengan urusan harta, jabatan, kekuasaan. Bapak mana yang tidak menderita anaknya begitu, atau anak mana yang tidak menderita dikejar-kejar begitu. Atau, sebenarnya sih hepi-hepi saja, toh tidak kenal apa yang namanya misi Harian Kompas : “Amanat Hati Nurani Rakyat”. Tidak pernah kita tahu, apa yang ada di urusan itu. Semoga saja, di sisa-sisa kekuasaannya, ada manfaat lebih untuk bangsa yang terpuruk ini….

    Suka

  2. Infonya bagus Pak Agor. Terimakasih.

    @
    Hanya mengutip dari pakar politik… tapi memang kita perlu tahu, berapa bobrok negeri ini. Dan tentunya, kita ikut berperan dalam arah “lurus” betapapun kecilnya…..

    Suka

  3. Wah kayaknya lupa bakal mati ya…hidup sementara aja kok repot pat gulipat makan kupat sama tempat2nya… 😦

    @
    iya… ha…ha…ha… makan kupat sama tempatnya…wah… pribahasa yang baru…. thx…

    Suka

  4. Mas Imam Te'a said

    nyatanya si Tommy asyik asyik aja tuhhh dengan hidupnya didunia ini… Mungkin kalo’ di akhirat nanti lain lagi kali… tapi.. yahh itu proses hidupnya si Tommy lahhh..

    @
    Betul Mas Imam tea, kita tidak tahu akhir kehidupan, meskipun diri kita sendiri. Begitu juga Tommy, asyik di dunia dan Allah memberikan ampunanNya. Who knows, sedangkan kita, yah?… semoga Allah ampuni dosa-dosa kita ….. Terlalu menakutkan neraka itu, begitu pedih. Yang dikisahkan saja sdh begitu mengiriskan hati

    Suka

  5. El Zach said

    Berhati-hatilah mendidik anak, salah mendidik anak bisa menyeret orang tua ke azab Neraka, saat sadar anak sudah tersesat berat untuk meluruskannya lagi.
    beruntunglah orang yang ringan hisabnya di akhirat, org yang berhati-hati dengan hartanya, mendaptkan dengan cara halal memebelanjakan dijalan yang di ridhoi Allah.
    sedetik azab Neraka itu, jauh…jauh lebih berat dari derita seumur hidup seberat apapun di dunia …

    @
    amin-amin… saya juga merasa, kurang berhati-hati,
    Sesungguhnya azabKu sangat pedih… , karena dilalaikan dunia, sering kita manusia mengabaikannya….
    Trims, diingatkan lagi.

    Suka

  6. Dono said

    Ass,wr.wb,pak Agor.

    Demi Allah s.w.t yg maha Pengasih lagi maha Penyayang yg menciptakan siang dan malam, sesusungguhnya setiap harta benda yg kita miliki diminta pertanggungan jawab kelak.Seandainya diperlihatkan siksa neraka jahanam pada manusia, belum tentu manusia akan berubah.Kebanyakan manusia lebih menyukai urusan duniawi dari urusan akhirat.Buku setiap perbuatan insan ada pada sisi Allah s.w.t,pada saat pertemuan itu tidak ada lagi komentar hanya tunduk saja dan berserah diri.

    Amin.
    Wassalam, Dono.
    @
    🙂
    Tertunduk, takut, tak berdaya menunggu keputusan….

    Suka

  7. aranto said

    Woow….enaknya jadi Tommy, dapet fasilitas lengkap di Lp,sudah dapat banyak remisi, masih dibantuin nyairin duitnya di luar negeri.
    Gitu aja kok repot…
    E..tanya knapa,
    Enjoy aja lagi,
    Bikin hidup lebih hidup,mas tomy

    @
    Yang super kaya, hanya satu saja yang tak mampu dibeli : “Nyawa”

    Suka

  8. Suherman said

    ngapain sih.. ribut2x ngomongin kelakuan orang lain..???
    pikiran aja diri sendiri kenapa…???

    @
    He..he… he… betul Mas… betul… justru karena 421 milyar itu, saya merasa ikut berhak memilikinya. Juga karena Umar Said yang menuliskan hal ini merasa hak-haknya (mewakili) kaum yang merasa teraniaya mengharapkan pemimpin negeri ini menyelematkan mereka. Lalu, bagaimana kalau hak-hak itu diambil… ini memang benar-benar pikiran aja diri sendiri…. 😀

    Suka

  9. Suherman said

    ‘Cing….! Ente2x pada ribut ngomongin duit si Tommy ape ente2x pade piker kalo ente ribut2x lantas die mo bagi tu duit ke ente…????
    Paling2x dienye cuman cengengesan sambil ngeledek “ TUH… LIAT GEMBEL2x PADA MINTA MAKAN….!!!!
    Jangan pade sirik nape…..? kalo ente ude kere ya kere aje….! Kite2x ini ude ade nyang tentuin hidupnye konglomerat ato kongloMelarat tau nggak….?
    Pikirin aje diri kendiri gimane carenye supaye ente bisa jadi Menteri biar gampang neken orang nyang korupsi en bisa bagi2x duitnye ke ente…..!!!
    Tuh tengok model si Yusril nyang katanye MENSESNEG……!!!?

    @
    Duh… untuk jadi menteri… ?.. nggak sanggup deh…
    Untuk korupsi, ngikutin mereka?… duh semoga dijauhkan dari niat ini.

    Kalau dienya cuman cengengesan sambil ngeledek… ha..ha…. nggak mungkinlah… (nggak mungkin ngasih perhatian).

    Bagi-bagi duit…?…. jelas tidak.
    Iri? juga tidak.
    Pingin?…. hmmm …..ya juga… eh tidak… eh… iya… eh tidak… (bingung)…

    Suka

  10. Suherman said

    ‘Cing..! ane sih cuman ingetin aje…. daripade ngomongin orang nyang cuman buang waktu end segale-gale, lebih bae ente-ente pade urus diri kendiri aje.
    soal urusan si Tommy ‘kan udah ade hakim2 end jaksa2 nyang katenya udah pade disumpah (cuman belum aje disumpah pocong…!!) biarein aje die-die nyang tanggung jawab kendiri…!!
    Kite ni.. mestinye pade bersyukur ade orang-orang nyang macem die-die itu, sebab kalo gak ade orang nyang macem die-die ‘ntu, Api noraka bakal kesulitan BBM tau gak…!!!!
    Nah.. kalo Api Noraka aje kesulitan BBM gimane….???
    Saleh2x “Bang Malik” nyang jadi sipir di Noraka bisa bikin konspirasi ame “Bang Ridwan” nyang sipir Sorge…!!!
    Nach…! lebih berabe kite… ye ngak…???!!!

    @
    Terimakasih telah diingatkan. 🙂

    Suka

  11. ie…. knape ye rasanye manusie semue maunye enaknye aje. makan ketupat juge mau ame kulitnye artinya isinye dah bosen tuh… hehehe ibu ibu emang suke ngeludrug jawa timuran .hahahaha

    Suka

  12. Jangan pada ribut duit si tomy malu dong

    Suka

  13. netty ratna wulan said

    Majuuu terus………duit duit loooo!!yg usaha looo!!jd broker …pengusaha…ich gak punya malu nahan nahan duit orang…sirik yeyyy…….!!!ngaca dulu kalau semua nahan..nach ntar duit lo pade di tahan lagi…mampus looo wee???ntar gw ama cutom balesin lo…biar sekarat….mas tommy 24 karat…nach klw lo lo pade SEKARAT….DI YAUMAL KIAMAH OR DI DUNIA INI JUGA AKAN KALIAN TEMUKAN…..aku janj akan membuktikannya (neraka spt lumpur lapindo buat nybain lo sdkt aja..sentilan..(ingat balasan)JANGANLAH KOU SEMBUNYIKAN KEBENARAN ITU ADA DI HADAPANMU..SESUNGGUH2NYA ALLOH SWTKU LEBIH MENGETAHUI DARI PADA APA YG TIADA Kalian ketahui….!!!!sesungguh sungguhnya alloh swtku maha mengetahui lagi maha pembalas (gw baik kalian melakukan keburukan berarti balasannya harus seratus kelipatan takut kalian merugi krn keburukan yg kalian lakukan ,begitupun dngan kebaikan takut merugikan,maka bunganya dan balasannya juga seribu kelipatan…atau keburukan juga di samakan aja yach???biar adil…takut kalian syrik /iri dengki lagi ntar nanya kenapa kebaikan sebiru di byrnya,kok gw keburukan hanya seratus kelipatan….????samakan ajalah biar adil)

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: